Kenalkan, Tarsih mbakku yang baru…

Ga lagi tertarik deh dengan tawaran pembantu yang sudah berpengalaman kerja, apalagi di Jakarta. Pada belagu. Belum-belum minta gaji tinggi, kerjanya belum tentu bagus, belum tentu rajin. Lah yang terahir aja sudah berumur malah maenan HP melulu pagi siang malem. Kerja ga bagus ga memuaskan inisiatif kurang. Kalau dah jam sinetron duduk manis deh depan TV malah bisa sambil tiduran segala diatas bantal kecilku.  Kalau di suruh-suruh ga pernah jawab walaupun ga nolak, sampai ahirnya keluarlah dia karena aku maraahh…🙂

Sebetulnya sudah lama ahirnya aku  “bercita-cita” punya pembantu yang masih ndeso, ga banyak gaya, ga sok metropolitan.. yang penting rajin, tentu saja.Tapi ternyata susahnya luar biasa… Selalu dan selalu sudah bergaya hidup modern, dan, tidak mungkin untuk melarang atau menghentikannya berubah bukan? namanya juga hak asasi manusia. Ya sudahlah..  terima apa adanya, tapi, semakin mencoba memahami malah semakin ingin aku dibantu oleh pembantu yang ndeso.

Eh, sehabis lebaran.. ternyata keinginanku terkabul.. :)  Ya, aku punya pembantu yang ndeso..

Kutanya tentang HP ku yang ketinggalan ekspresi wajahnya terlihat bingung.. “oo yang kecil2 itu ya bu? itu sy taruh di rak situ..  “Yaah.. gw tau deh dia ga ngerti HP krn yg ditaruh di rak itu teh ipod nya anak gw.. hehe.. “Ya sudahlah mbakke.. biar aku mencarinya sendiri..  Eh ternyata dia juga ga ngerti dispenser, harus di ajarin dulu cara menggunakannya.. Eh, ga ngerti magic jar juga.. dan sampai sekarang gw terus nih yang masak nasi. Lah,  dipasangin kipas angin dia juga bingung.. whoalaahh… ndeso abizz nih judulnya.

Biarpun ndeso, ternyata dia rajin ruaarrr biasa, dan hasilnya bersih pula. Buktinya? begitu “bel” kerja berbunyi  maka pakaian kotor yang setumpuk itu, yang sudah 1 minggu berakumulasi, langsung disikat habis, dan dicuci cukup secara manual saja. Lalu dapur ku yang sudah 2 bulan tidak mendapat sentuhan serius tiba-tiba menjadi bersih tuntas. Tidak ada pecah belah tersisa di tempat cuci piring, tidak ada apapun di meja kecuali yang penting-penting. Semua pecah belah sudah ber tengger di raknya. Bahkan aku sempat memperhatikan wajanku yang ‘pantat’ nya sudah tebal dan hitam sekalee… di paksa nya digosok terus walau hasilnya nihil.. hihi.. Maaf deh mbak.. telah membuat kecewa. 🙂 dan sekarang kamar dan ranjang kami begitu rapi nya bak kamar hotel  bintang 5 (maunya sih).

Jam 10 malam, aku masih mendengar suara2 di lantai atas. Ku sebut satu kali namanya.. eh benerr dia masih beberes ditempat dimana baju dan berbagai barang lain  berserakan. Terahir, ketika aku panggil dia untuk ku tunjukkan setumpuk pakaian kotorku, dan kuberi sedikit pengarahan.. eh tidak lama kemudian aku mendengar dia mencuci (lagi) Waakkss.. padahal itu sudah jam 8 lewat malam hari. Whoalaahh mbaaakk sudah lah tiduuur.. maksud ku bukan harus langsung dicuci lho mbak, tp untuk besok pagi, sebelum aku lupa. “ooohh.. iya bu”  Nurut deh sekarang. Capek juga kan 3 hari kerja membabi buta?

Alhamdulillah “senangnya” mendapati seorang mbak masa kini yang banyak ga taunya.. :)  Tapi sepertinya aku mulai agak berlebihan senang nih. Harus tetap mengingatkan diri, dalam segala hal, dilarang berlebihan..!! Hmm.. ya ya.. hampir saja aku seperti itu. Aku tidak boleh terlalu merasa senang karena harapanku terkabul,  tidak boleh terlalu memuji karena dia rajin, tidak boleh terlalu dan terlalu lainnya, takut ahirnya kecewa, karena begitu lah yang biasa terjadi.

Esok di pagi hari. Setelah aku memasak untuk sarapan ternyata masih ada 2 jenis bahan makanan tersisa. Maka ku serahkan padanya untuk dimasak beserta bumbu2 dapur, mungkin dia ingin masak sesuatu untuk makan pikirku. “Iya bu… ” katanya. Dan pergi lah aku…

Menjelang malam aku pulang, tak kulihat hasil masakannya di dapur. “engga jadi masak bu, kan tadi ada makanan…” lah perasaan itu sayur ga sebanyak itu deh untuk makan pagi siang malem.. “sayurannya sy taruh di kulkas lagi…” Ya sudah lah… mungkin masakan sedikit buat dia memang cukup.

Esok paginya.. karena ku sibuk. “mbak, kalau mau sarapan masak telur aja ya. “iya buu.. ” Agak siangan aku masuk dapur.. kynya si mbak belum masak juga. “mbak kok blum goreng telur?  “iya buu..”  Curiga deh gw.. “kamu bisa masak ngga?”  “engga..”  “masa sih ga bisa? goreng telur juga? masak indomie? mang di rumahnya ga pernah masak apa gitu yang gampang-gampang?” “ngga bu, cuma bantuin si mbah aja”.

Ternyata dan ternyata dia samasekali tidak bisa masak, bahkan nyalain kompor aja ga berani. Alamaakk.. maka.. goreng goreng masak masak…. Aku lah yang menggoreng telur untuk nya sarapan.. waks. Ber arti besok2 kalau aku mau indomie, mau telur goreng teteuupp  harus masak sendiri ya? bahkan juga untuk dia kalau sedang kehabisan makanan. Nah tuh kaan, kecewa satu deh..  Padahal si mbak ini menurut perkiraanku sudah berumur 30an, jadi wajar tokh kalau aku berpikir dia bisa masak walaupun mungkin terbatas ? terus bagaimana nasib anak-anakku kalau aku harus pergi keluar kota?? Sampai kini pun dia tidak berani memasak nasi, even di rice cooker😦

Malamnya anakku lelaki mulai agak bersungut. “ma tolong bilangin si mbak, itu kalau beberes, isi tasku ga usah dikeluarin.. Kan paginya aku harus masukin lagi karena mau aku bawa. Whuaahaha… aku jadi tertawa. Segitu rajinnya kah? sampai ke isi2 tas harus di bersihkan?? aku tahu dia jujur, polos dan lugu. Jadi tidak ada maksud lain mengeluarkan isi tas anakku selain untuk kebersihan dan kerapihan.. haha.. aya aya wae. *Ga terlalu kecewa.

Eh masih ada “aya aya wae” lainnya.  Pagi hari soto dipanci hitam aku panaskan dan kutinggalkan diatas kompor. Siang, sepulang aku dari bepergian.. ku cari. Lho sudah berganti panci jadi panci putih tokh? Oh, rupanya panci hitam dicucinya..*sudah mulai geli nih.. Sorenya itu soto masih ada juga, tp sudah berganti panci, kembali ke si hitam.. waks.. rupanya kali ini giliran panci putih yang dicucinya. Whuaahahaha.. akhirnya aku dan anak2ku jadi ter bahak2.. mbak mbaaaakkk… segitu rajin dan bersihnya sampai panci2 yang sedang digunakan pun harus dicuci dulu.. alamaaaakkk…   Ini mah sumpah lucu ga bikin kecewa.

Rupanya si mbak sangat senang memindah-mindahkan barang sambil beberes. Hari ini dia merapikan kamar mandi. Mulai deh ‘mindah-mindah-in barang”. Odol dan sikat gigi dia pindahdi ruang shower untuk mandi, sementara shampoo dan teman-temannya dia taruh di samping washtafel . Alamaaakkk… pusing deh gw saat mandi harus nyari-nyari dulu sabun dan shampoo karena sudah jadi odol dan sikat gigi.  Esoknya, odol dan sikat gigi sudah kembali ke tempat asal karena memang aku pindahkan. Tapi, kemanakah shampoo dan sabun itu?? Whoalaaahh… kok malah ada dil rak tapi luar kamar mandi. Whuaahahah… kesel juga sih, tapi ya lucu juga. Pie tokh mbak? gimana cara mikirnya tuh ya? mbak mbaakk..  selalu ada saja yang membuat aku dan anak-anakku tertawa melihat letak barang-barang yang begitu rapi tapi salah letak.. :))

Begitulah hasil pengamatanku terhadap si mbak yang baru.  Si mbak yang ndeso sesuai harapanku. Sangat rajin, sangat rapi, tapi…  sering salah tempat. Dan kalau aku pergi lama,  anak-anakku sudah bisa mengurus dirinya sendiri, lha malah si mbak jadi pikiran,  “gimana makannya ya dia?” wong telpon aja ga ora iso ngangkat jeh..😦

Mari kita mencoba memahami untuk menghibur diri.  Logikanya, kalau mau yang ndeso berarti dia belum pernah kerja di kota, berarti banyak hal yang belum dia tahu, dan  dia juga belum pernah bantu masak, apalagi masak makanan kota, bahkan  untuk nyalain kompor saja dia takut.. Nah tuh, itu baru namanya ndeso beneran.

(tapi I wonder nih..  menderita OCD kah ia?)

NN – 26 Sept 2010

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s