Semua dimasak tanpa babi.. (xie xie)

“Tidak ada kelompok orang-orang baik, atau kelompok orang-orang tidak baik. Yang ada adalah dalam setiap kelompok ada orang-orang baik dan ada orang-orang tidak baik” Begitu kata Viktor E. Frankl, yang mengingatkan aku pada perjalanan hidup ku di th 2002.

Lagi lagi cuma aku ‘sendirian’ nih judulnya..

Harinya lupa, tanggalnya lupa, kalau bulannya sih… lupa juga ..🙂, tahunnya 2002.  Lumayan masih ada yang inget.

Tapi yang penting ceritanya bukan? Mana mungkin aku lupa dengan cerita sejarah ke GR an aku sendiri..😉

Waktu itu aku jalan-jalan ngikut mertua dan ipar-ipar ke Shenzen dalam rangka melayat sepupunya yang baru aja meninggal.  Sesampainya disana kita cuma bisa nengokin istri dan anak-anaknya yang sudah menikah semua, karena memang kita datang terlambat beberapa hari sih.. Suasana jadi rada-rada mengharu biru gitu deh, karena ternyata ipar-ipar ku itu belum pernah saling jumpa satu sama lain. Ya jelaslah, sepupu lahir dan besar di shenzen, iparku lahir dan besar di Jakarta, kapan ketemunya? Apalagi denganku, selain namaku  baru tau sekarang, juga ada sesuatu yang berbeda.  Aku bak anak itik berada ditengah keluarga ayam, artinya, cuma aku satu-satunya yang berkulit gelap dan bermata besaran (dikit sih).

Besoknya kami pun di undang acara jamuan makan siang khusus disebuah hotel. Ruang makan khusus dan ’private’ telah disiapkan. Sementara mereka asik ber bincang-bincang dalam bahasa yang tidak kupahami (Mandarin atau hakka?), pikiranku mulai melayang-layang secara tidak sopan.  Dalam bayanganku sebentar lagi bakalan terhidang berbagai jenis makanan yang mengundang selera. Pastinya dalam keadaan masih ngepul pul serba hangat… yummiii…  Tapii.. makanan yang mana yang boleh aku makan yaa?? Takutnya serba mengandung babi gitu loh… Tapi tapi tapi.. kalo semuanya ada the babs nya bagaimana dengan nasibku ???… Memang sih sang mertua dan ipar selalu always ngasih tau mana-mana makanan yang boleh aku makan, dan mana yang tidak. Mudah-mudahan aja dasar pertimbangannya adalah faktor the babs bukan faktor sentimen.. Ntar yang wuenak di bilang mengandung babs, yang ga wuenak dibilang halal.. hue he he.. betapa parno dan tak tahu dirinya aku..

Tibalah detik-detik yang dinanti-nanti itu (maklum selama ini kita sering makan makanan yang kurang jelas😦 ). Semua sudah duduk manis ditempatnya dari tadi.  Aku masih juga cengar cengir kesana kemari sambil (masih juga) ga ngatri apa yang lagi diomongin. Cuma satu kata yang gw paham banget artinya yaitu xie xie (terima kasih).

Satu persatu makanan dihidangkan… Duh gilee coyy.. mengundang selera bangettt.. bener kaannn.. semuanya masih pada ngepul pul… Aku pandangi satu persatu sambil bertanya-tanya dalam hati. Yang mana yaa… Yang mana yaa.. Eh tiba-tiba sang mertu angkat bicara : “Semuanya boleh dimakan kok Rat” (wahh zangan zangan semuanya ga enak nih..).. “Semuanya engga pake babi..” (ops ?? Suwer nih moms ?? rupanya sang mertu cukup peka dengan ekspresi wajah aku yang harap-harap cemas gitu.. haha… Terus katanya lagi : “Semalam mama cerita kalo Ratna orang Indonesia asli dan agamanya Islam..”Yeee…. mang ada yang palsu? padahal kan the mertuaz juga orang Indonesia gitu loh.. (tapi palsu kali ye? Hehe..). Trus sang tuan rumah juga keliatannya tidak mau kalah baik nih terhadap aku.. hua ha ha.., penuh tenggang rasa dan toleransi gitu. Dan inisiatifnya itu yang aku ga nahan… sampai-sampai rela ikhlas semua makanan dimasak tanpa daging babi sedikitpun… Padahal kan mereka suka sekali dengan masakan itu tentunya. Jadi terharu biru neh aku… Saking terharunya langsung aku serbu aja deh semua jenis makanan..hehe.. Jadi ga bisa bedain terharu sama laper.. 😀 )

Terahir… Sudah jadi tradisi kan? minum teh sambil kongkow kongkow. Katanya kalau mangkuk teh kita diisiin sama tuan rumah itu berarti suatu penghormatan. Sssttt.. mangkok kecil gw diisi terus-terusan lho, sambil aku diajakin ngomong dan di senyum senyum in.. Duh apa ya artinya ? untung ada penerjemah setia, mertua… ya sudah aku manggut-manggut aje deh, cengar cengir.. sambil ngomong : xie xie.. xie xie.. Eeh ngomong segitu aja, aku langsung dipuji katanya logatnya bagus.. cihuyy… Ya udeh gw makin-makinan xie xie.. xie xie.. deh..

Malamnya aku berpikir kembali tentang makan siang itu. Asik banget sekaligus mengharukan euy.. Bayangkan.. aku baru mengenal mereka satu hari, komunikasi cuma senyam senyum dan xie xie, sisanya bahasa isyarat dan bahasa tubuh. Tapi kok besoknya di acara makan keluarga semua masakan itu asli dimasak tanpa daging babi satu jenis pun. Bukankah itu  suatu penghormatan yang luar biasa? padahal daging babi adalah masakah instimewa kesukaan mereka. Waahh… patutkah aku merasa GR? Rasanya gimanaa gitu.. nikmaaat banget. Ada rasa damai dan tenteram. Tapi  aku cuma GR sebentar kok (jangan khawatir.. hehe..) karena pada ahirnya pikiranku kembali melanglang buana, membandingkan  situasi ini dengan yang namanya hawa panas  Sara yang potensial ada akibat prasangka.  Betapa damainya kalau prasangka itu tak ada.

Rasanya ini bakalan jadi pengalaman yang takkan kulupakan sepanjang masa deh. Padahal modal ku cuma bicara xie xie dan cengar cengir. Trus tuan rumah juga boro-boro deh ngerti bahasa ku… Dan ternyata itu yang namanya ipar-ipar ku kebanyakan kaga ngatri juga tuh bahasa Mandarin.. weleeehhh… ngobrol dong par dari kemarin. Kirain pada fasih semua.. Rupanya arti senyam senyumnnya itu tak berbeda dengan ku, senyum bingung..🙂

Yah seperti kata si kecil Annie dalam drama musicalnya..  “the sun’ll come out tomorrow…  Tomorrow I love you, you’re always a day a way…   “

NN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s