Rumah Tjong A Fie, Tjong Avi, eh Tjong A Pi meureunan :)

Rumah Tjong A Fie mendadak beken di kalangan penumpang mobil rombongan pekerja dari Jakarta (maksudnya aku dan teman2, bukan TKW, apalagi PSK  hehe…).  Hampir setiap hari kami membicarakannya dalam perjalanan menuju ke tempat asesmen, karena setiap hari pula kami melewati rumahnya. Siapakah Tjong A Fie? ternyata meneketehe… No one knows.. Aneh.. Tahu nama, tahu rumahnya, tapi ga tahu siapa dia, seperti apa penampakannya. Yah berarti sudah bisa dipastikan bahwa mobil ini berisi rombongan ibu-ibu dengan kerja sambilan ng-gosip🙂

Aku dan satu teman ku, sama-sama suka hal yang jadul (jaman dulu punya), termasuk gedung jadul tentu saja. Maka gedung-gedung jadul di sepanjang jalan yang dilewati tidak akan lolos dari pandangan kita berdua.

Salah satu gedung jadul nan cantik adalah sebuah rumah kuno, besar, dan bergaya Cina. Berdiri berderet dengan bangunan toko, tempat usaha dan gedung jadul lainnya di pinggir salah satu jalan di pusat kota Medan (nama jalannya lupa deh). Itu lah rumah milik Tjong. Kalau di Jakarta mungkin jalanan ini setara  Jl. Gajah Mada atau Hayam Wuruk  sehingga jelas lah rumah model kuno demikian akan menjadi sangat sangat  ‘eye catching’ sekali pisan. Yaqin..

Setiap pagi kita melewati jalanan dimana, alamaaakkk…, gedung-gedung jadulnya cantik nian. Sayangnya dekil-dekil seperti tak pernah diurus. Kecuali gedung yang digunakan oleh macem bank (BI dan Standard Chatered), lainnya banyakan butut aja lah pokoknya.
Yang jelas Medan pasti kota jadul deh, percaya deh..  maka tersirat di pikiranku, semua harus di foto, harus di foto.. harus bisa !! jangan katakan tidak !! begitu kata ilmu kampanye.. Tapi, motretnya ntarrr kalau urusan kerjaan udah kelar.  Sabar buu…

Dan tibalah hari jadul nasional itu🙂 Tinggal aku berdua saja dengan seorang teman. Emak-emak lain sudah pada melarikan diri kembali ke Jakarta.  Satu persatu janji dan sumpah setia memotret gedung jadul di laksanakan🙂, daan.. tibalah giliran rumah yang satu itu.. Mari kita potret, tapi gimana caranya? pagarnya aja tinggi gitu. Itu kan rumah, bukan musium, mana mungkin boleh nyelonong masuk? Kalauw diterima… kalau Tjong nya malah marah gimana? Begitu dialogku dengan temanku ini. Malu kan udah jadi ibu-ibu masih di marahin karena gak sopan, haha..

dari sebrang jalan aja sudah terlihat keren

dari sebrang jalan aja sudah terlihat keren

Ya udah, foto dulu aja dari sebrang jalan, gerbangnya juga udah cantik kok. Klik !! Eeeh..ehm ehm… Itu gerbangnya terbuka sedikit lho.. dan dari sela2 gerbang aku dapat mengintip ternyata banyak orang di dalam, bahkan ada 2 anak kecil mondar mandir seperti sedang bermain, trus banyak orang sedang melukis rumahnya Tjong.. Ahaa.. kebeneraann!! pasti itu orang luar. Yoo ikutan masuuuppp ajaaa… Pede aje lagi.

Akhirnya… cring cring.. tibalah kita di halaman depan, tepat di depan gedung rumah Tjong A Fie.. Ahaa.. cihuyy.. Betapa bahagianyaa.. bebas mondar mandir di halaman depan, melongok-longok sampai ke samping rumahnya yang sedang di renov. Ngomong punya ngomong dgn seorang ibu (yg tnyata ibu dari 2 anak kecil tadi), ternyata dia sedang mengantar suaminya yang dosen, yang menggiring mahasiswanya untuk tugas melukis rumah unik ini. Jelas mereka sudah dapat ijin dari sang empu rumah. Bahkan katanya sekarang sang empunya (keluarga keturunan Tjong) sedang di wawancara didalam oleh wartawan dan sang dosen. Aku coba mengintip lewat pintu depan rumah yang terbuka lebaarrr.. (eh, bukan ngintip dong ya kalau terbuka lebar mah?, melongok longokan kepala🙂 ) siapa tau ada yang bisa aku foto di ruang dalam.. Sayang gelap.. tapi aku masih bisa melihat  beberpa orang sedang mengobrol di ruang dalam.

akhirnya tercapai juga cita2 memotret tepat dari depan rumahnya :)

akhirnya tercapai juga cita2 memotret tepat dari depan rumahnya🙂

Ya sudah, cukup merdeka deh judulnya. Yoo kita foto-foto, mumpung yang punya lagi pada ngobrol.. Temanku yang tadinya was-was, takut tiba-tiba di omelin karena ber foto ria tanpa ijin, akhirnya tertarik juga untuk bergaya.. hehe.. maka klik! klik! klik ! dengan PD nya kita gantian bergaya didepan jendela. Masing2 satu gaya cukup lah. Hari yang panas terik sudah cukup membuat kita berdua lelah dan berkeringat daritadi.

Klik terahir tampak depan!.. maka beres deh!!.. bye bye Tjong A Fie and many-many thanks atas “penerimaannya”😉 Assalamualaikuuumm… Lalu kita pun menyelinap kembali keluar rumah. Hi hi hi.. senangnya dapet foto rumah unik dan cantik, serasa baru ketemu pacar euy..😀.

Sayangnya setelah itu aku merasa lelaaah banget sampai memutuskan untuk langsung cari makan siang dan menuju bandara. Tiba di Jakarta rasanya nyesel banget, kenapa aku ga memotret semua bangunan cantik itu. Padahal besok-besok belum tentu bisa balik lagi😦

Ya sudaaahh… may be someday… Aku sendiri ga ngerti kenapa segitu pentingnya semua itu buatku. Yang aku ingat hanyalah, dulu, saat masih SMA, jurusan kuliah yang kuminati adalah no.1 Arsitektur, lalu Publisistik dan Antropologi. Psikologi malah ga ada tuh🙂 Untuk sementara mungkin itu cukup menjawab kenapa, dan yang pasti membuat setiap perjalanan menjadi lebih ‘menggoda’ dan berarti daripada sekedar mengejar oleh-oleh..

NN

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s