Lucu atau Mendebarkan?

Mungkin adrenalin di tubuh ku sudah terlalu lama tidur.  Trus Tuhan nggak betah liatnya karena kalau didiemin terus adem ayem bisa-bisa aku jadi kurang sehat (barangkalii..).  Mulai deh Beliau “iseng” membuat kejutan-kejutan kecil seperti cerita seragam banjir kemarin. Hari ini lain lagi ceritanya, seharusnya sih lebih heboh dan lebih memacu jantung. Gimana nggak, lah anak bungsuku, perempuan, di jambret!!😦

Kira-kira 3/4 jam setelah pergi dari rumah (katanya mau jalan2 sama temen2nya) dia sudah menelpon. Pikirku pasti ada yang ketinggalan, atau ga jadi pergi? Eh ternyata, “Ma tas ku di jambret, aku lagi di bajaj tiba-tiba ada orang narik tas aku, tapi orangnya udah ke kejar.. bla bla bla..” Baru aku berusaha untuk menggali informasi lebih jauh,  “udah dulu ya ma”, plek hpnya di tutup. Di tunggu-tunggu itu anak ga nelpon lagi, ya sudah aku coba telp deh.. Eh, ga di angkat. Ya sudah sabaaarrr…. Semoga tidak terjadi hal yang lebih buruk dari itu, semoga dia tidak sendirian, semoga ada teman-temannya (eh, aku bukan bermaksud ndoain supaya temen2nya di jambret juga lho..🙂 )

“Ma RT/RW kita berapa ya?” Halaah ini anak ga nyambung banget, antara pertanyaan yang ada di hati ku dengan omong-omongannya via HP. Bikin aku jadi gelagepan, dan langsung lupa deh sama RT/RW sampai perlu cari-cari KTP dulu. Trus baru juga mau nyambung nanya soal jambret. “Kelurahan? Kecamatan?.. oo iya, udah dulu ya ma!” Plek di tutup lagi😦 Tapi masih untung juga deh dia sempat bilang sedang ada di kantor polisi.

Setelah beberapa lama akhirnya.. muncul SMS : “Ma seru lho kita naik mobil polisi jadi kaya tersangka hahaha..” Gw cuma bilang alhamdulillaah.. Bukan karena dia jadi kayak tersangka, tapi karena ada ‘hahaha..” nya itu lho di sms nya, pertanda anakku baik-baik saja, malah terdengar enjoy gitu :s

Berhubung itu anak narsis luar biasa, ga bisa liat kamera bentuk apapun (kecuali SLR😉 ), dan foto2nya sudah bersarang bak virus di hp dan komputer siapa saja dirumah, maka mudah ditebak apa yang ada dipikirannya saat itu. Ya sudah aku tanya aja sekalian “udah di foto-foto belum?”. Jawabnya riang gembira : “udah dong.. tapi belum foto rame2 nih..”. Halaahh…. nak nak..

Sebetulnya ini cerita masuk kategori apa coba? mendebarkan? lucu?? atau menggembirakan?? aku juga bingung.
Dasar anak-anak… tapi aku pikir lebih baik begitu deh daripada dia stress saat menjalaninya, tul gak? Beruntung juga anakku ‘narsis’ (istilah anak jaman sekarang)🙂

Tapi yang pasti semoga tidak ada next time,  gpp adrenalin ku nggak meningkat asal tetep sehat.. hehe..

NN

One thought on “Lucu atau Mendebarkan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s